Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Prinsip Dasar Hubungan Sesama Manusia Adalah Kesetaraan

Prinsip Dasar Hubungan Sesama Manusia Adalah Kesetaraan
Tradisi megibung salah satu contoh tepat dalam praktik etika kesetaraan. Ketika ada dalam lingkaran gibungan, semua diperlakukan setara. Tidak peduli status sosial, jabatan, ekonomi, bahkan agama. Suber gambar kulkulbali. co

Menurut Advaita Vedānta, tidak boleh ada "hukum, prinsip, atau kewajiban moral yang mutlak". Sebaliknya dalam pandangan aksiologisnya Atman adalah "melampaui baik dan jahat", dan semua nilai dihasilkan dari pengetahuan diri tentang realitas "tanpa perbedaan.

Hakekat Sejati dari diri sejati seseorang, setiap makhluk lain, dan semua yang merupakan manifestasi dari Brahman.

Etika Advaitin mencakup kurangnya keinginan, kurangnya perbedaan ganda antara jiwa sendiri dan makhluk lain, Karma yang baik dan adil. 

Nilai dan etika dalam Advaita Vedānta berasal dari apa yang dipandangnya melekat dalam keadaan pengetahuan diri yang membebaskan. Keadaan ini, menurut Rambachan, mencakup dan mengarah pada pemahaman bahwa "diri adalah diri dari semua. Yang mengetahui diri, melihat diri dalam semua makhluk. Dan semua makhluk di dalam diri."

Pengetahuan dan pemahaman tentang yang demikian, ketidakterpisahan Atman seseorang dan orang lain, membuat Advaitins percaya mengarah pada "identitas yang lebih dalam dan kedekatan dengan semua".

Pemahaman ini juga membuat seorang penganut Advaita tidak mengasingkan atau memisahkan diri dari komunitasnya. Melainkan dia akan membangkitkan "kebenaran kesatuan hidup dan keterkaitan".

Ide-ide ini dicontohkan dalam Isha Upanishad - sruti untuk Advaita, sebagai berikut:

  • Seseorang yang melihat semua makhluk dalam dirinya sendiri, dan diri semua makhluk, tidak merasakan kebencian berdasarkan pemahaman itu.
  • Untuk yang sudah melihat keesaan, yang mengetahui semua makhluk adalah diri, dimana delusi dan kesedihan?

Isha Upanishad 6–7, Diterjemahkan oleh A Rambachan

Adi Shankara, seorang pendukung utama Advaita, dalam ayat 1.25 sampai 1.26 dari Upadeśasāhasrī, menegaskan bahwa Pengetahuan-Diri dipahami dan disadari ketika pikiran seseorang dimurnikan dengan pengamatan Yamas (ajaran etika) seperti:

  • Ahimsa (tanpa kekerasan, pantang melukai orang lain dalam tubuh, pikiran dan pikiran),
  • Satya (kebenaran, pantang dari kepalsuan),
  • Asteya (pantang dari pencurian),
  • Aparigraha (pantang dari posesif dan nafsu keinginan)
  • meditasi refleksi.

Ritual dan ritus dapat membantu memfokuskan dan mempersiapkan pikiran untuk perjalanan menuju pengetahuan-diri, namun, Shankara melarang penyembahan ritual dogmatis dan persembahan kepada Deva (dewa), karena itu mengasumsikan bahwa Diri berbeda dari Brahman.

Doktrin perbedaan" adalah salah, tegas Shankara, karena, "dia yang mengetahui Brahman adalah satu dan yang mengetahui dia adalah yang lain, tidak mengenal Brahman". 

Di tempat lain, dalam ayat 1.26–1.28, teks Advaita Upadesasahasri menyatakan premis etis tentang kesetaraan semua makhluk. Bheda (diskriminasi) apa pun berdasarkan kelas atau kasta atau asal usul adalah tanda kesalahan batin dan kurangnya pengetahuan yang membebaskan.

Teks ini menyatakan bahwa orang yang sepenuhnya dibebaskan memahami dan mempraktikkan etika non-perbedaan. 

Seseorang, yang sangat ingin mewujudkan kebenaran tertinggi yang dibicarakan di Sruti, harus mengatasi keinginan, seperti ;

  • putra
  • kekayaan,
  • untuk dunia ini dan dunia akherat. Yang mana itu merupakan hasil dari referensi palsu kepada Diri.
  • Varna (kasta, warna kulit, status sosial)
salah satu contoh tepat dalam praktik etika kesetaraan. Ketika ada dalam lingkaran gibungan, semua diperlakukan setara. 

Post a Comment for "Prinsip Dasar Hubungan Sesama Manusia Adalah Kesetaraan"