Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hati-Hati, Selingkuh Banyak Diawali Dari Sering Curhat di Facebook


Hati-Hati, Selingkuh Banyak Diawali Dari Sering Curhat di Facebook

Selingkuh banyak diawali dari curhat di Facebook. Mungkin pada mulanya tidak sampai mikir seekstrem itu. Masak sih Cuma curhat bisa jadi selingkuh? Aneh-aneh aja deh.

Jangan salah jika slaah satu dari suami istri itu sampai curhat masalah rumah tangga pada lawan jenis dan menemukan patner yang nyaman, lambat laun ia akan terjebak dalam jebakan cinta.

Cerita dan curhat yang intensif seperti ini sangat efektif mengaitkan dua hati. Yang satu galau, yang satu menjadi pendengar yang baik sekaligus memberi solusi.

Ketika kamu yang sudah nyaman dengan teman curhatmu, maka kamu akan terus merindukan curhat padanya. Bahasa sederhananya kamu udah kadung sayang. Lama-lama kamu akan merasakna sebuah rasa jenuh pada pasangan.

Disaat kamu tidak menemukan ketenangan pada suami atau istrimu, lantas kamu dapatkan itu dari orang lain, akhirnya awal perselingkuhan pun akan dimulai.

Setiap orang pasti menyukai untuk berbicara pada orang yang satu jalan pikiran, ditambah dengan selera humor yang pas, pengetahuan yang baik, dewasa dan dapat memberikan solusi-solusi yang baik.

Selingkuh banyak diawali dari curhat ke lawan jenis. Mungkin pada mulanya tidak sampai mikir seekstrem itu. Masak sih Cuma curhat bisa jadi selingkuh? Aneh-aneh aja deh.

Jangan salah jika slaah satu dari suami istri itu sampai curhat masalah rumah tangga pada lawan jenis dan menemukan patner yang nyaman, lambat laun ia akan terjebak dalam jebakan cinta.

Cerita dan curhat yang intensif seperti ini sangat efektif mengaitkan dua hati. Yang satu galau, yang satu menjadi pendengar yang baik sekaligus memberi solusi.

Tapi, curhatkan tak harus dengan pasangan orang lain? Apa orang yang dapat mendengar dan memberikan solusi baik Cuma berasal dari lawan jenis? Ini namanya mencari malapetaka. 

Sebenarnya banyak orang yang lebih dan baik untuk dijadikan kawan curhat dan lawat bicara. Ada guru, sahabat, orang tua ada keluarga ada tokoh-tokoh tertentu yang lebih tidak punya resiko dan kepentingan untuk mencuri cintamu.

Bagaimanapun milik sendiri jauh lebih menenangkan, menyenagkan, membanggakan dibanding dengan yang bukan haknya. Dan juga menjadi pembedaan paling inti, suami atau istrimu adalah cinta yang direstui, yang mengalami proses penguatan dan pematangan, serta sungguh-sungguh tumbuh dari niat yang suci.

Kalau kesadaran ini ada dalam dirimu, dijamin kamu tak akan tergoda dengan dengan godaan apapun walau godaan itu segede gunung.

Kamu bisa tetap saja enjoy karena iman sudah membentengi, dan sudah menjadi pertahanan yang kuat untuk dirimu. Setan gak akan mungkin menggoyahkan perasaanmu.

Jika hal ini sudah ada dalam dirimu, maka bagimu suami atau istrimu adalah segala-galanya. Tidak ada yang lebih baik dari pasanganmu, walau secara kasat mata yang diuar sana banyak yang memliki kelebihan.

Berlangganan via Email