Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Nyepi: Saat Semua Semakin Cepat, Bali Berani Menyepi

Nyepi: Saat Semua Semakin Cepat, Bali Berani Menyepi

Setahun sekali, pulau Bali benar-benar mati. Setiap toko tutup, tidak ada mobil atau sepeda motor yang dapat dilihat di jalan-jalan yang biasanya ramai, dan pada malam hari pulau itu menjadi gelap gulita tanpa lampu atau api yang terlihat. Bahkan seluruh bandara ditutup pada hari ini tanpa penerbangan mendarat atau lepas landas selama 24 jam.

Hari ini, yang dikenal sebagai Nyepi, unik untuk Bali dan menandai hari pertama Tahun Baru menurut kalender Bali Saka. Karena tahun pada kalender ini adalah 420 hari, jatuh pada tanggal yang berbeda setiap tahun - pada tahun 2019, Nyepi jatuh pada tanggal 7 Maret.

Apa Yang Terjadi Pada Nyepi?

Nyepi: Saat Semua Semakin Cepat, Bali Berani Menyepi

Nyepi adalah waktu yang sangat istimewa untuk berada di pulau ini baik bagi penduduk lokal maupun pengunjung. Perayaan Hindu yang penting, hari itu dicadangkan untuk doa, meditasi, dan puasa untuk orang Bali. Wisatawan bebas melakukan apa saja yang mereka inginkan pada hari ini tetapi harus tetap di dalam ruangan dan memastikan bahwa lampu tidak dapat dilihat dari luar. Setiap orang yang ingin tahu yang mencoba menjelajahi jalan-jalan yang kosong akan dengan cepat dikirim kembali ke rumah atau hotel mereka oleh Pecalang, petugas keamanan desa tradisional.

Meskipun terkurung di dalam mungkin tampak membosankan bagi mereka yang belum pernah mengalami Nyepi, kenyataannya sangat berbeda. Udara jernih dan keheningan dari seluruh pulau tanpa lalu lintas adalah sesuatu yang harus dialami untuk benar-benar dihargai, dan sebagian besar pengunjung ke Bali selama Nyepi menemukan seluruh pengalaman menjadi sangat berkesan dan mendalam.

Saat malam tiba, tidak adanya cahaya buatan berarti bahwa alam semesta menampilkan tampilan yang mengesankan, dengan jutaan bintang terlihat dan lebih terang daripada yang pernah dilihat kebanyakan orang sebelumnya.

Ritual Nyepi dan Parade Ogoh Ogoh

Nyepi: Saat Semua Semakin Cepat, Bali Berani Menyepi

Hari-hari menjelang Nyepi adalah periode yang sangat sibuk bagi orang Bali, dengan sejumlah upacara yang harus dilakukan untuk pemurnian dan untuk memastikan keberuntungan dan keberuntungan untuk tahun depan. Ini jelas waktu yang tepat untuk fotografer yang tidak memiliki kekurangan adegan yang mengesankan untuk ditangkap.

Nyepi: Saat Semua Semakin Cepat, Bali Berani Menyepi

Melasti adalah upacara besar pertama, biasanya tiga atau empat hari sebelum Nyepi. Upacara Melasti selalu diadakan di pantai dan seluruh desa berziarah ke pantai terdekat untuk melakukan ritual pemurnian, semua orang mengenakan pakaian adat putih.

Malam sebelum Nyepi mungkin waktu yang paling menarik dan spektakuler untuk berada di pulau itu karena setiap desa akan mengadakan parade Ngrupuk sendiri dengan Ogoh-ogoh untuk menarik keluar dan mengusir roh jahat. Ogoh-ogoh adalah patung besar yang terbuat dari bambu dan kertas, sebagian besar mewakili monster dari mitologi Hindu. Mereka dibuat oleh para pria muda di setiap desa selama berbulan-bulan sebelumnya dan diarak di jalan utama setiap desa saat malam tiba, sering dipimpin oleh para wanita muda di desa yang membawa obor menyala.

Pada beberapa titik dalam prosesi, ogoh ogoh diputar tiga kali untuk membingungkan para roh. Pada akhir parade, patung-patung tersebut dibakar secara ritual, meskipun praktik ini menjadi kurang umum dalam beberapa tahun terakhir. Parade Ogoh-ogoh selalu disertai dengan musik tradisional berenergi tinggi yang disediakan oleh gamelan Baleganjur - marching band drum dan gong yang juga dapat didengar pada prosesi upacara.

Kembali di desa, setiap rumah tangga juga akan membuat suara sebanyak mungkin - berteriak dan membenturkan panci. Diyakini hal ini mengusir roh-roh yang masih hidup sebelum upacara pembersihan dilakukan di setiap rumah pada malam Nyepi. 

Tempat Menginap dan Apa yang Harus Dilakukan Selama Nyepi


Jika Anda mengunjungi Bali selama Nyepi, Anda sangat beruntung memiliki kesempatan untuk menyaksikan tontonan ini. 

Hotel dan Resor beroperasi seperti biasa dan Anda akan dapat menjelajahi lahan dan menggunakan kolam renang. Bahkan, banyak warga non-Hindu di Bali memilih untuk memesan sendiri ke hotel seperti InterContinental Bali Resort daripada Nyepi sehingga mereka dapat menikmati fasilitas.

Restoran di dalam hotel besar juga akan tetap buka tetapi jika Anda tinggal di homestay kecil atau vila mandiri, Anda harus memastikan Anda memiliki cukup makanan dan bekal untuk bertahan selama 24 jam.

Pada malam Nyepi, prosesi Ogoh-ogoh akan dimulai sekitar matahari terbenam. Sebagian besar desa memajang Ogoh-ogoh di lapangan sepak bola komunitas atau jalan yang ditentukan sejak pagi, jadi Anda akan memiliki kesempatan untuk melihatnya secara dekat dan mendapatkan beberapa foto yang bagus.

Jam malam Nyepi secara resmi berlangsung dari jam 6 pagi pada hari Nyepi (7 Maret tahun ini) hingga jam 6 pagi hari berikutnya. Namun, lalu lintas menjadi sangat sibuk pada malam Nyepi dan banyak jalan akan diblokir untuk prosesi Ogoh-ogoh. Karena itu, sebaiknya hindari bepergian terlalu jauh dari akomodasi Anda (berjalan kaki jika mungkin) dan bertujuan untuk kembali setelah parade selesai pada sore hari.

Di mana pun Anda berada di Bali untuk Nyepi, dan apakah Anda menggunakan hari itu untuk relaksasi dan kesenangan, atau introspeksi dan meditasi, ingatlah untuk melangkah keluar dan melihat bintang-bintang yang luar biasa sebelum Anda datang untuk malam itu. Ini pemandangan dan pengalaman yang pasti akan Anda ingat selamanya.

Post a Comment for "Nyepi: Saat Semua Semakin Cepat, Bali Berani Menyepi"