Komunitas Muslim Yang Tumbuh Di Dunia Dan Jepang

Langkah pertama dalam hidup harmonis dimulai dari menaruh minat pada pihak lain
“Pada akhir abad ini, umat Islam akan menyusul Kristen untuk menjadi agama terbesar di dunia dalam hal pengikut. Faktanya, tidak jarang menemukan komunitas Muslim di sekitar kita. Adalah penting bagi kita untuk pertama meminjamkan telinga yang mendengarkan untuk lebih memahami mereka agar kita dapat hidup harmonis dengan komunitas Muslim, ”kata Profesor Tanada dari Fakultas Ilmu Pengetahuan Manusia, Universitas Waseda.

Komunitas Muslim Yang Tumbuh Di Dunia Dan Jepang
Tokyo Camii (masjid) di Yoyogi, Tokyo. Itu masjid melakukan tur dan kegiatan lainnya untuk masyarakat umum dari waktu ke waktu. (foto disumbangkan oleh Research Associate Hirofumi Okai)
Pada tahun 2016, lebih dari 20 juta wisatawan mengunjungi Jepang dan di antaranya, wisatawan Muslim menjadi lebih umum saat ini. Khususnya di Asia Tenggara, ada lonjakan wisatawan Muslim yang datang dari Timur Tengah sejak awal abad ke-21. Dengan lebih dari 2 juta Muslim melakukan ziarah ke Mekah dan semakin banyak turis Muslim yang bepergian ke luar negeri setiap tahun, Muslim telah menarik perhatian di pasar pariwisata internasional.

Islam, agama yang paling cepat berkembang di dunia

Populasi Muslim dunia telah meningkat secara eksponensial sejak dekade terakhir. Populasi dunianya berdiri sekitar 1,6 miliar pada tahun 2013 dan diperkirakan mencapai 2,9 miliar (merupakan 26% dari populasi dunia) pada tahun 2050. Saat ini ada 21 negara mayoritas Muslim di Asia dan Afrika yang sangat dipengaruhi oleh Islam. Di antara mereka, negara-negara seperti Bangladesh, Mesir, Indonesia, Iran, Pakistan dan Turki diperkirakan akan tumbuh sebagai pasar konsumen, 1,2 miliar dalam hal populasi konsumen.

Produk domestik bruto (PDB) per modal (ukuran yang biasanya digunakan untuk menentukan daya beli individu) dari negara-negara mayoritas Muslim seperti Qatar, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi semuanya jauh di atas Jepang. Dengan demikian, peningkatan pertumbuhan populasi Muslim di masa depan kemungkinan akan berdampak kuat pada komunitas global dan ekonomi, terutama di Asia, yang merupakan rumah bagi 70% Muslim di dunia.
Negara-negara minoritas Muslim
Komunitas Muslim Yang Tumbuh Di Dunia Dan Jepang

Dengan Muslim yang tinggal di lebih dari 200 negara di dunia, mereka memiliki kehadiran global yang sangat kuat. Bahkan di negara-negara minoritas Muslim, populasi Muslim melihat tren yang berkembang dan telah membawa signifikansi kuat kehadiran Islam dan kegiatan di negara-negara ini. Karena alasan seperti imigrasi besar-besaran Muslim ke Eropa Barat setelah Perang Dunia 2 ketika Eropa mengalami pertumbuhan ekonomi dan kekurangan tenaga kerja, saat ini ada lebih dari 15 juta Muslim yang tinggal di Eropa Barat. Selain itu, jutaan Muslim saat ini masing-masing tinggal di Prancis, Jerman, dan Inggris. Di tiga negara ini, ada juga banyak toko halal dan lebih dari 2.000 masjid Islam. Prevalensi umat Islam telah menjadi lebih terlihat dari sebelumnya.

Jepang, yang juga merupakan negara Muslim-minoritas, juga mengalami pertumbuhan populasi Muslim selama ekonomi gelembung. Berdasarkan data dari 2016, saat ini terdapat sekitar 120.000 Muslim di luar negeri dan 10.000 Muslim Jepang yang tinggal di Jepang. Meskipun sebagian besar Muslim di Jepang tinggal di tiga wilayah metropolitan utama (Area Tokyo Raya, Area Metropolitan Chukyo dan Wilayah Kinki), jaringan Muslim tidak pernah berhenti berkembang di seluruh Jepang.

Sejak awal 1990-an, ada peningkatan jumlah masjid yang dibangun di seluruh kepulauan Jepang, dari prefektur Okinawa hingga prefektur Hokkaido. Meskipun saat ini ada lebih dari 90 masjid di seluruh Jepang, sebagian besar orang Jepang tidak menyadarinya. Namun demikian, karena ada peningkatan jumlah gerakan dan inisiatif yang bertujuan untuk mempromosikan pemahaman tentang Islam dan Muslim dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak masjid yang menerima tur masjid dan mengorganisir acara untuk Jepang untuk berpartisipasi.

Umat ​​Muslim yang tinggal di Jepang berasal dari beragam latar belakang - kebangsaan, suku, budaya, gaya hidup, pakaian, dll. Beberapa Muslim secara ketat mengikuti adat dan tradisi seperti sholat dan puasa, sementara yang lain menikmati lebih banyak kebebasan. Dengan demikian, orang yang belum pernah bertemu atau berinteraksi dengan seorang Muslim mungkin memiliki kesalahpahaman dan stereotip tentang mereka.
Keanekaragaman dalam komunitas Muslim

Untuk lebih memahami Islam dan Muslim, perlu berinteraksi dengan mereka secara pribadi. Namun, karena mereka masih merupakan komunitas minoritas di Jepang, tidak umum memiliki kesempatan seperti itu dalam kehidupan kita sehari-hari. Meskipun tidak mudah untuk mengubah kesalahpahaman dan stereotip kami tentang komunitas Muslim yang dilukis oleh media, saya berharap orang-orang bisa mulai dengan menaruh minat pada mereka dan mengunjungi masjid-masjid yang terbuka untuk masyarakat umum.

Diperkirakan bahwa populasi Muslim akan terus tumbuh di Eropa dan Jepang, tetapi pertumbuhannya tidak hanya terletak pada jumlah imigran Muslim. Di negara-negara seperti Inggris, setengah populasi komunitas Muslim lahir dan besar di negara-negara ini. Bahkan di Jepang, sekitar setengah dari tempat tinggal Muslim permanen telah menetap dan membentuk keluarga, menunjukkan bahwa Jepang akan melihat peningkatan jumlah Muslim generasi kedua dan ketiga di masa depan. Orang-orang Muslim ini akan menjadi “Muslim hibrida” yang akan dihadapkan pada beragam latar belakang budaya. Mereka akan menjadi orang-orang kunci untuk membantu menjembatani komunitas lokal dengan komunitas Muslim. Saya berharap bahwa ketika kita bertemu mereka dalam waktu dekat, kita akan dapat belajar dan bekerja sama secara harmonis.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel