Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Tempat Wisata Yang Asik Dikunjungi Ketika Di Turki

 Sudah dua minggu sejak terakhir kali saya mengunjungi Istanbul, Turki. Banyak kenangan indah disana. Tatanan kota, cara perjalanan, dan yang paling saya kagumi adalah bagaimana pemerintah Turki mengelola tempat-tempat wisata Istanbul. Menurut saya, jika Anda sedang berlibur di Turki, Anda perlu mengunjungi 10 tempat wisata di Istanbul, Turki. apa pun?



1. Masjid Biru atau Masjid Sultan Ahmet

Dikenal sebagai Masjid Biru atau Masjid Sultan Ahmet, ini adalah masjid yang terkenal dan telah menjadi ikon dari semua pariwisata di Turki. Masjid Biru dibangun pada tahun 1609-1616 pada masa pemerintahan Sultan Ahmed I. Bahkan hingga saat ini, masjid ini masih difungsikan sebagai masjid. Buka dari pagi sampai malam dan tutup saat waktunya berkunjung.


Masjid Biru terletak di kawasan Sultan Ahmet Square. Tempat ini sangat teduh dan sekaligus ramai. Di luar masjid, ada banyak penjual roti dan jagung yang baru dipanggang. Cocok untuk orang yang ingin hang out. Apalagi bagi para pecinta yang ingin berbulan madu. Sultan Ahmet Square adalah atraksi yang harus dilihat di Istanbul.


2. Hagia Sophia

Hagia Sophia dibangun oleh Konstantinopel II pada tahun 360 M. Awalnya disebut Megali Eklesia'dir atau Gereja Agung. Setelah abad ke-5, namanya diubah menjadi Hagia Sophia, yang berarti kebijaksanaan suci. Selama 916 tahun, Hagia Sophia digunakan sebagai gereja oleh umat Kristen di kota Konstantinopel. Ya, kota Istanbul disebut Konstantinopel. Kemudian, pada tahun 1453, kota Konstantinopel ditaklukkan oleh Sultan Mehmed II dari Kekaisaran Ottoman. Setelah penaklukan ini, kota Konstantinopel berganti nama menjadi Istanbul. Perubahan nama kota tersebut juga sejalan dengan perubahan fungsi Hagia Sophia itu sendiri. Awalnya gereja, fungsinya berubah menjadi masjid. Hagia Sophia digunakan sebagai masjid selama 482 tahun. Dan kini, Hagia Sophia menjadi museum yang ramai dikunjungi wisatawan lokal maupun mancanegara.


Hagia Sophia memiliki sejarah yang sangat panjang. Legenda mengatakan bahwa batu yang digunakan untuk membangun Hagia Sophia direkomendasikan oleh Nabi Hiddle AS. Nabi Khidr AS adalah pemilik tambang tidak jauh dari Istanbul. Dia menyiapkan batu khusus untuk digunakan sebagai bagian dari Hagia Sophia. Ada cerita lain bahwa kubah Hagia Sophia runtuh saat Nabi SAW lahir. Hagia Sophia benar-benar misterius. Ha ha ..


Hagia Sophia buka setiap hari dan tutup pada hari Selasa. Seperti Istana Topkapi, istana ditutup pada hari Selasa. Pastikan Anda tidak salah hari ketika datang ke sana.


3. Istana Topkapi

Istana Topkapi adalah istana yang digunakan oleh Kekaisaran Ottoman sejak abad ke-15. Enam tahun setelah penaklukan Istanbul, konstruksi dimulai pada 1459 atas perintah Sultan Mehmet Alfati. Topkapi awalnya bernama Yeni Saray atau Saray-ı Cedîd-iÂmire. Ini berarti istana baru atau istana baru. Jadi di mana istana tua itu? Istana lama sekarang menjadi Universitas Istanbul. Pada abad ke-19, nama istana ini diubah menjadi Topkapi, yang berarti Gerbang Kanon.


Pada tahun 1856, Sultan Abdulmejid memindahkan pemerintahan ke Istana Dolmabahce. Istana Topkapi akhirnya digunakan sebagai perpustakaan dan gudang harta kerajaan. Pada tahun 1923, Istana Topkapi telah menjadi museum.


Istana Topkapi menempati area yang sangat luas. Sebagai perbandingan, ukurannya hampir sama dengan Keraton Yogyakarta. Dari Istana Topkapi, Anda bisa melihat keindahan Selat Bosphorus dan Tanduk Emas. Terletak di sebuah bukit di tepi laut, istana ini juga sangat indah untuk dilihat.


Anda dapat menggunakan tiket museum untuk mengunjungi Istana Topkapi. Di dalam Topkapi, Anda dapat melihat pahatan dan arsitektur Istana Topkapi yang indah. Ada juga museum dapur (kitchen museum) yang menampung koleksi gerabah dan gerabah Ottoman. Yang tersibuk adalah Museum Senjata. Di museum/ruangan ini Anda bisa melihat koleksi senjata bekas Sultan, serta senjata para sahabat Nabi SAW.


4. Istana Dolmabahce

Istana Dolmabahce atau Dolmabahce Saray Turki terletak di Besiktas. Tepat di depan Stadion Besiktas. Istana ini merupakan pusat administrasi Kesultanan Utsmaniyah dari tahun 1856 hingga 1887 dan dari tahun 1909 hingga 1922. Istana Dolmabahce dibangun antara tahun 1843 dan 1856 pada masa pemerintahan Sultan Abdulmejid I. Sebelumnya, keluarga Sultan tinggal di Istana Topkapi, tetapi karena kurangnya gaya, arsitektur, dan kenyamanan dibandingkan dengan istana kerajaan Eropa lainnya, Abdulmejid memutuskan untuk membangun istana baru yang lebih modern. Biaya pembangunannya kira-kira setara dengan 5 juta emas Rila Ottoman, 35 ton emas, atau uang hari ini US$ 1,5 juta. Pada saat itu, jumlah ini setara dengan pajak tahunan yang diterima oleh Kekaisaran Ottoman. Wow! !! Ini cukup sia-sia.


Istana Dolmabahce menempati area seluas 45.000 meter persegi (11,1 hektar) dan memiliki 285 kamar, 46 ruang pertemuan, 6 kamar mandi, dan 68 toilet. Desain arsitekturnya sangat bagus. Jika Anda pergi ke Turki, Istana Dolmabahce wajib dikunjungi. Akses mudah ke lokasi. Anda bisa turun di Stasiun Kabatas dengan naik trem (Istanbul Metro). 10 menit berjalan kaki dari stasiun ini. Istana ini berada di depan Stadion Klub Sepak Bola Besiktas.


5. Menara Galata

Galata Tower atau Galata Cresi adalah menara batu abad pertengahan. Ketinggian Galata Tower adalah 66,90 meter, dan lantai observasi (lantai yang dapat dikunjungi wisatawan) adalah 51,65 meter. Menara Galata adalah gedung tertinggi di Istanbul ketika dibangun pada tahun 1348. Menara ini dibangun untuk menggantikan menara lama Megalos Philgos.


Untuk mencapai Menara Galata, naik trem dan turun di Stasiun Karakoi. Jika Anda tidak tahu di mana itu, Anda dapat bertanya kepada penumpang Anda dengan trem. Mereka perlu tahu Menara Galata. Dari stasiun Karakoi, Anda harus berjalan kaki ke tempat yang semula berada di atas bukit. Itu cukup menanjak, jadi berjalan sedikit gas.

Post a Comment for "5 Tempat Wisata Yang Asik Dikunjungi Ketika Di Turki"